Rumus Kimia Dan Nomenklatur Senyawa Sederhana - Bimbel Jakarta Timur >

Tempat Bimbel Terdekat Terbaik dan Murah di Jakarta Timur, Rujukan Soal Materi Ujian, Matematika IPA Fisika Kimia Biologi, SD SMP SMA Mahasiswa Guru

                                                                            

Bimbel Jakarta Timur

Alamat: Jl. Wijaya Kusuma I No.212, RT.1/RW.7, Malaka Sari, Kec. Duren Sawit, Kota Jakarta Timur, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 13460

WA : +62 895-3222-88565

Peta Lokasi

Articles/pictures/videos in various disciplines such as mathematics, science and computational science. Explore advanced logical thinking, conceptual ability,  and enhance students understanding of science and mathematics, primary education, secondary education, higher education, teacher education,  and non-formal education

Rumus Kimia Dan Nomenklatur Senyawa Sederhana

Share it:




Instituteistic Bimbel Jakarta Timur


 adalah gabungan dua atau lebih unsur kimia dengan perbandingan tertentu. Jenis dan perbandingan jumlah unsur penyusun suatu senyawa diekspresikan dalam suatu rumus kimia dengan aturan-aturan tertentu.


Apa itu Nomenklatur?

Yaitu Tata nama, nomenklatur (bahasa Inggris: nomenclature) berasal dari bahasa Latin: nomen untuk penamaan atau calare bagi sebuah penyebutan dalam bahasa Yunani: ονοματοκλήτωρ yang berasal dari kata όνομα atau onoma yang sama berarti dengan bahasa Inggris kuno: nama dan bahasa Jerman kuno: namo adalah merujuk pada persyaratan, sistem prinsip-prinsip dasar, prosedur dan persyaratan yang berkaitan dengan penamaan yang dapat merupakan pembakuan kata atau frasa penugasan untuk objek tertentu.

Penamaan sesuatu merupakan sebuah bagian dari komunikasi umum manusia yang menggunakan kata-kata dan bahasa. Merupakan sebuah aspek taksonomi harian, manusia membedakan suatu objek berdasarkan pengalaman mereka juga persamaan dan perbedaan objek tersebut yang diidentifikasi, dinamakan dan diklasifikasi peneliti. Penggunaan nama, sebagaimana terdapat bermacam perbedaan kata benda yang tertanam di beragambahasa, menghubungkan tata nama menjadi sebuah teori linguistik. Sedangkan, cara manusia menata dunia yang berkaitan dengan pemaknaan kata dan pengalaman berhubungan dengan filsafat bahasa.

Nomenkklatur dengan kata lain penamaan senyawa secara sistematis sehingga jumlah dan jenis unsur atau ion yang ada dalam senyawa dapat dikomunikasikan. Memahami aturan tata nama menjadi semakin penting dalam kimia organik, karena ada jutaan senyawa organik yang hanya mengandung C, H, dan O—untuk mengomunikasikan senyawa mana yang sedang Anda bicarakan, Anda harus memahami cara memberi nama senyawa ketika diberi rumus atau struktur, dan cara menuliskan rumus atau struktur suatu senyawa dari namanya. Misalnya, dimetil eter dan etanol keduanya memiliki dua karbon, satu oksigen, dan enam atom hidrogen, tetapi salah satu dari molekul ini dapat digunakan sebagai semprotan beku untuk menghilangkan kutil, dan satu lagi adalah penekan sistem saraf yang membuat orang mabuk.

Jauh lebih mudah menyebut etanol sebagai etanol daripada menyebutnya sebagai senyawa organik dengan dua karbon, enam hidrogen, dan satu oksigen yang membuat orang mabuk. Kami akan memulai eksplorasi tata nama dengan senyawa kovalen sederhana dan dengan senyawa ionik. Nomenklatur tidak sulit, tetapi ... membosankan. Tidak ada menyiasati beberapa menghafal dengan nomenklatur. Aturan tata nama dan rumus serta muatan pada ion yang berbeda perlu diketahui, agar dapat menamai senyawa dengan benar dari rumus atau menulis rumus dari nama.

Dalam kimia, senyawa ionik adalah senyawa kimia di mana ion disatukan oleh ikatan ion. Biasanya, bagian yang bermuatan positif terdiri dari kation logam dan bagian yang bermuatan negatif adalah anion atau ion poliatomik. Senyawa ionik memiliki titik leleh dan titik didih yang tinggi, dan cenderung keras dan rapuh.

Ion dapat berupa atom tunggal, seperti natrium dan klorin dalam garam meja biasa (natrium klorida), atau kelompok yang lebih kompleks (poliatomik) seperti karbonat dalam kalsium karbonat. Tetapi untuk dianggap sebagai ion, mereka harus membawa muatan positif atau negatif. Jadi, dalam ikatan ion, satu 'ikatan' harus memiliki muatan positif dan yang lainnya negatif. Dengan menempel satu sama lain, mereka menyelesaikan, atau sebagian menyelesaikan, ketidakseimbangan muatan mereka yang terpisah. Ikatan ion positif ke positif dan negatif ke negatif tidak terjadi.

Sebagian besar kation dan anion dapat bergabung membentuk senyawa padat yang biasanya dikenal sebagai garam. Satu persyaratan utama adalah bahwa senyawa yang dihasilkan harus netral secara listrik: oleh karena itu ion Ca2+ dan Br– bergabung hanya dalam perbandingan 1:2 untuk membentuk kalsium bromida, CaBr2. Karena tidak ada formula lain yang lebih sederhana yang mungkin, tidak perlu menamakannya “kalsium dibromida.” CaBr2 dapat diberi nama menggunakan metode Stock atau cara penamaan klasik yang lebih lama.

Misalnya, CuCl2 menunjukkan molekul di mana satu kation Cu2+ bergabung dengan dua anion Cl- untuk membentuk senyawa netral. Nama sistematisnya adalah tembaga (II) klorida, di mana bilangan oksidasi tembaga ditunjukkan dalam tanda kurung. Nama lamanya adalah tembaga klorida.


Untuk melanjutkan cara-caranya dalam bentuk soal dan pembahasan secara lengkap dibawah ini :

Soal Rumus Kimia Dan Tata Nama Senyawa Sederhana


Metode Penamaan

Suatu senyawa ionik diberi nama pertama dengan kationnya dan kemudian dengan anionnya. Kation memiliki nama yang sama dengan unsurnya. Misalnya, K+1 disebut ion kalium, seperti halnya K disebut atom kalium. Anion diberi nama dengan mengambil nama unsur, menghilangkan akhiran, dan menambahkan “-ide.” Misalnya, F-1 disebut fluorida, untuk nama unsur, fluor. Ketika "-ine" telah dihapus dan diganti dengan "-ide." Untuk memberi nama senyawa, nama kation dan nama anion dijumlahkan. Misalnya, NaF juga dikenal sebagai natrium fluorida.

Jika kation atau anion adalah ion poliatomik, nama ion poliatomik digunakan untuk nama senyawa secara keseluruhan. Nama ion poliatomik tetap sama. Misalnya, Ca(NO3)2 disebut kalsium nitrat.

Untuk kation yang mengambil banyak muatan (biasanya logam transisi), muatannya ditulis menggunakan angka Romawi dalam tanda kurung segera setelah nama elemen. Misalnya, Cu(NO3)2 adalah tembaga (II) nitrat, karena muatan dua ion nitrat (NO3−1) adalah 2(-1) = -2. Karena muatan bersih senyawa ionik harus nol, ion Cu memiliki muatan 2+. Oleh karena itu, senyawa ini adalah tembaga (II) nitrat. Angka Romawi sebenarnya menunjukkan bilangan oksidasi, tetapi dalam senyawa ionik sederhana ini akan selalu sama dengan muatan ion logam.

Senyawa molekul atau senyawa kovalen dihasilkan ketika atom berbagi elektron untuk membentuk ikatan kovalen. Karena tidak ada transfer elektron, senyawa molekuler tidak mengandung ion; sebaliknya, mereka terdiri dari molekul netral yang diskrit.

Karena senyawa kovalen terbentuk dari kombinasi nonlogam, tabel periodik dapat membantu mengenali banyak di antaranya. Posisi unsur-unsur senyawa dalam tabel periodik dapat memprediksi apakah senyawa itu ionik atau kovalen (walaupun ada pengecualian).

Karakteristik ikatan senyawa molekul berbeda dari senyawa ionik, dan mereka juga diberi nama menggunakan sistem yang berbeda. Muatan kation dan anion menentukan rasio mereka dalam senyawa ionik, sehingga menentukan nama ion memberikan informasi yang cukup untuk menentukan rumus kimia. Namun, karena ikatan kovalen memungkinkan variasi yang signifikan dalam rasio kombinasi atom dalam molekul, nama senyawa molekul harus secara eksplisit mengidentifikasi rasio ini.

Simbol Kimia

Simbol kimia adalah singkatan singkatan untuk unsur-unsur yang terdiri dari satu huruf kapital atau satu huruf kapital dan satu atau dua huruf kecil.

Rumus Kimia

Rumus kimia menunjukkan jumlah relatif atom setiap unsur dalam suatu zat. Ini terdiri dari simbol elemen dan subscript yang memberikan jumlah atom setiap elemen.

Contoh:

Rumus air adalah H2O

Ada 2 atom Hidrogen dan 1 atom oksigen

Rumus glukosa adalah C6H12O6

Ada 6 atom Karbon, 12 atom Hidrogen dan 6 atom Oksigen.

Dalam penulisan rumus, total muatan positif ditambah dengan total muatan negatif harus sama dengan nol karena senyawa bersifat netral.

Contoh ion umum, sederhana dan poliatomik

Aturan penulisan rumus senyawa

Ada aturan dasar dalam penulisan rumus senyawa. Ini adalah:

Tulis dulu lambang ion positif diikuti lambang ion negatif atau radikal. Ion radikal atau poliatomik adalah sekelompok atom yang bertindak sebagai atom tunggal.

Silang: valensi ion positif menjadi subscript ion negatif, sedangkan valensi ion negatif menjadi subscript ion positif. (Anda harus mengabaikan tandanya) Contoh: Al+3 O-2 = Al2O3

Jika valensi secara numerik sama, tidak perlu saling silang karena jumlah valensi adalah nol. Contoh: Ca+2O-2 = CaO

Jangan menulis subscript jika hanya 1.

Jika subscript dari radikal lebih besar dari 1, radikal diapit dengan tanda kurung. Contoh: Mg-2PO-3 = Mg3 (PO2)2

Subskrip harus dikurangi ke rasio terendah. Contoh: Sn+4 O-2 = Sn2 O4 = SnO2

Bagaimana Senyawa Dinamakan

Ada beberapa jenis senyawa. Ini adalah asam, basa, garam, dan oksida. Pelajaran ini akan menunjukkan kepada Anda bagaimana memberi nama setiap senyawa dengan benar.

Senyawa Molekul Tersusun dari Dua Unsur

Ketika dua unsur nonlogam membentuk senyawa molekuler, beberapa rasio kombinasi sering dimungkinkan. Misalnya, karbon dan oksigen dapat membentuk senyawa CO dan CO2. Karena ini adalah zat yang berbeda dengan sifat yang berbeda, keduanya tidak dapat memiliki nama yang sama (keduanya tidak dapat disebut karbon oksida). Untuk menjelaskan hal ini, awalan yang menentukan jumlah atom dari setiap elemen digunakan. Nama unsur yang lebih logam (yang lebih ke kiri dan/atau paling bawah tabel periodik) didahulukan, diikuti dengan nama unsur yang lebih bukan logam (yang lebih ke kanan dan/atau atas) dengan akhiran diubah menjadi akhiran –ide. Awalan Yunani menunjukkan jumlah atom dari setiap elemen.

Ketika hanya satu atom dari unsur pertama yang ada, awalan mono- biasanya dihapus dari bagian itu. Jadi, CO disebut karbon monoksida, dan CO2 disebut karbon dioksida. Ketika dua vokal berdekatan, awalan Yunani biasanya dihilangkan. Sulfur dioksida (SO2), yodium heptafluoride (IF7), dan nitrogen dioksida (NO2) adalah nama dari beberapa senyawa molekuler yang terdiri dari dua unsur.

Dalam kimia, senyawa molekuler tertentu umumnya diwakili dengan menggunakan nama umum, bukan nama kimia. Misalnya, meskipun NO sering disebut oksida nitrat, nama aslinya adalah nitrogen monoksida. Demikian pula, N2O dikenal sebagai nitrous oxide, meskipun dinitrogen monoksida. H2O biasanya disebut air, dan bukan dihidrogen monoksida.

asam biner

Beberapa senyawa yang mengandung hidrogen adalah anggota dari kelas penting zat yang dikenal sebagai asam. Banyak dari senyawa ini melepaskan ion hidrogen, H+, ketika dilarutkan dalam air. Untuk menunjukkan sifat kimia yang berbeda ini, campuran air dan asam diberi nama yang berasal dari nama senyawa.

Jika senyawa tersebut adalah asam biner (terdiri dari hidrogen dan satu unsur nonlogam lainnya), pertama-tama, kata 'hidrogen' diubah menjadi awalan hidro-. Nama unsur bukan logam diubah dengan menambahkan akhiran -ic, diikuti dengan penambahan kata 'asam'. Misalnya, ketika gas HBr (hidrogen bromida) dilarutkan dalam air, larutan tersebut disebut asam hidrobromat.

asam oksi

Asam oksi adalah senyawa yang mengandung hidrogen, oksigen, dan setidaknya satu unsur lainnya, dan terikat sedemikian rupa untuk memberikan sifat asam pada senyawa tersebut. Asam oksi khas terdiri dari hidrogen yang dikombinasikan dengan ion poliatomik yang mengandung oksigen.

Untuk memberi nama asam oksi, hilangkan 'hidrogen' untuk memulai dengan nama akar anion. Ganti –ate dengan –ic, atau –ite dengan –ous dan tambahkan istilah ‘acid’ di akhir. Misalnya, untuk memberi nama H2CO3, 'hidrogen' dihilangkan, –at karbonat diganti dengan –at, dan asam ditambahkan. Jadi, H2CO3 adalah asam karbonat.


Artikel dari : Rumus Kimia Dan Nomenklatur Senyawa Sederhana

Share it:

Instituteistic

Post A Comment:

0 comments:

Terimakasih atas komentar yang sopan, bijak, dan koreksinya (bilamana ada kesalahan, karena saya hanya manusia biasa yang tidak luput dari kesalahan) ^_^